Monday, 22 June 2015

Makalah Dendam dan Munafik

Cara Menghindari Perilaku Dendam Dan Munafik

A.  Dendam
Dendam adalah keinginan keras untuk membalas kejahatan orang.
Bagaimana pandangan islam tentang dendam ?
Dendam merupakan perilaku yang dilarang oleh Allah SWT sebagaimana dijelaskan dengan firman Allah SWT Surah An-Nur 24 Ayat 22.
وَلَا يَأْتَلِ أُولُو الْفَضْلِ مِنْكُمْ وَالسَّعَةِ أَنْ يُؤْتُوا أُولِي الْقُرْبَىٰ وَالْمَسَاكِينَ وَالْمُهَاجِرِينَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ۖ وَلْيَعْفُوا وَلْيَصْفَحُوا ۗ أَلَا تُحِبُّونَ أَنْ يَغْفِرَ اللَّهُ لَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ
Artinya: “Dan janganlah orang-orang yang mempunyai kelebihan dan kelapangan diantara kamu bersumpah bahwa mereka (tidak) akan memberi (bantuan) kepada kaum kerabat (Nya) , orang-orang yang dan orang-orang yang berhijrah pada jalan  Allah, dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang .”

Allah SWT memerintahkan pada umat manusia untuk menjadi orang yang pemaaf, suka memaafkan kesalahan orang lain baik diminta maupun tidak diminta. Dalam ajaran Islam, memaafkan kesalahan orang lain itu termasuk perbuatan yang mulia. Hal ini sebagaimanaijelaskan dalam firman Allah SWT., surah Al A’raf (7) ayat 199.
خُذِ الْعَفْوَ وَأْمُرْ بِالْعُرْفِ وَأَعْرِضْ عَنِ الْجَاهِلِينَ

Artinya : “jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengajarkan yang    ma’ruf,serta berpalinglah daripada orang-orang yang bodoh”
Bahaya yang diakibatkan dari sifat dendam, diantaranya sebagai berikut:
1.     Menimbulkan atau melahirkan rasa iri hati kepada orang lain.
2.     Menimbulkan dan menanamkan rasa benci dan marah kepada orang lain.
3.     Menyababkan timbulnya perselisihan ,perpecahan ,dan permusuhan diantara warga.
4.     Dapat melahirkan pribadi seseorang yang suka mengumpat,bohong,dan membuka aib orang lain.
5.     Meniru-niru perbuatan dan perkataan orang lain dengan tujuan mengejek atau menghinanya.
6.     Dapat merusak dan memutuskan tali silaturahmi,persaudaraan,atau kekeluargaan yang telah terjalin dengan baik.
7.     Orang yang suka dendam termasuk orang yang zalim,aniaya,dan terkutuk di hadapan allah swt,dan rasul-Nya.

Rasulullah saw, memberikan suri tauladan kepada umat islam khususnya dan seluruh umat manusia pada umumnya. Beliau tidak pernah menaruh rasa dendam sedikit pun terhadap kaum Quraisy Mekah walaupun kaum Quraisy memusuhi, senantiasa menghalang halangi  langkahnya dalam menyebarluaskan ajaran islam,akan membunuh beliau jika tetap pada pendiriannya, yaitu berdakwah.
          Buktinya, setelah kaum Quraisy menyerah kepada umat islam dan kota Mekah jatuh ke tangan umat islam. Nabi Muhammad saw, tidak menghukum dan menyakiti mereka. Bahkan beliau memaafkan semua kesalahan yang pernah dilakukan kaum kafir Quraisy, baik terhadap dirinya maupun umat islam.
Beberapa cara untuk menghindarkan diri dari sifat dendam, antara lain :
1.     Orang yang menaruh rasa dendam hendaknya menahan diri dari sikap marah,melecehkan,dan mengejek terhadap orang lain yang ia dendami.
2.     Kita hendaknya bersikap ramah,ceria,dan sopan terhadap siapa saja.
3.     Kita hendaknya berusaha untuk bekerja sama dan memerangi hawa nafsu dari bujuk rayuan setan.
4.     Orang yang didendami hendaknya melaksanakan hal hal berikut ini :
a.     Berbuat baik serta suka bersilaturahmi kepada orang yang menaruh dendam dirinya.
b.     Memnuhi hak hak orang yang menaruh dendam kepadanya, menolong, dan bersikap ramah kepada orang yang menaruh dendam.
c.     Jangan menzalimi orang yang menaruh dendam kepadanya.
5.     Menyadari bahwa perbuatan dendam itu termasuk perbuatan tercela dan dosa.



B. Munafik

Munafik berasal dari bahasa arab yang berarti orang yang lahirnya berbeda dengan yang ada dalam hatinya. Ada sebuah pepatah orang yang manis dibibir tetapi lain di hatinya.
Sedang menurut istilah munafik adalah orang yang antara ucapan dengan perbuatannya sangat jauh berbeda (tidak ada kesamaan antara hati dan perilaku).
Orang mengucapkan bahwa dirinya beriman kepada Allah swt padahal hatinya tidak beriman,menganggap bahwa ada  sesembahan selain Allah swt.
Sikap yang demikian itu dijelaskan dalam Al-Qur’ansurah Al-Baqarah (2) ayat 8.
                                                           وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَقُولُ آَمَنَّا بِاللَّهِ وَبِالْيَوْمِ الْآَخِرِ وَمَا هُمْ بِمُؤْمِنِينَ
Artinya: “Di antara manusia ada yang mengatakan: "Kami beriman kepada Allah dan Hari kemudian ," pada hal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman.” (QS. Al Baqarah: 8)


Orang munafik itu memiliki ciri-ciri yang menunjukan sifat kemunafikkannya.
Adapun ciri-ciri kemunafikan itu. Antara lain :
1.    Apabila ia berjanji selalu mengingkari atau tidak pernah menepati janji yang diucapkan kepada orang lain.
2.     Apabila ia berkata selalu berdusta,berbohong, atau tidak ada kenyataaan sama sekali.
3.    Apabila dipercaya oleh orang lain ia selalu mengkhianati atau tidak pernah melaksanakan amanah yang dipercayakan orang lain pada dirinya.

Cara menghindari sifat munafik :
1 .   Hindari bergaul dengan orang munafik
2.  Jangan diberi amanat
3.   Tunjukkan keimanan dan ketaqwaan ketika berada di antara orang mukmin
4.   Segera memohon ampun (istighfar) kepada Allah dan bertaubat nasuha.


      
Sebagai orang muslim, kita dilarang berbuat nifak karena berbuat nifak itu akan merugikan dirinya sendiri dan orang lain. Bahkan,keluarganya pun ikut menanggung akibat perbuatan nifak tersebut.
Adapun bahaya yang diakibatkan dari perbuatan nifak,antara lain :
1.     Hatinya selalu was was,gelisah,dan tidak tenteram.
2.     Tidak lagi dipercaya oleh orang lain karena merasa telah dikecewakan akibat sifat kemunafikannya.
3.     Dikucilkan orang karena orang munafik selalu mengecewakan orang atau teman sehingga merasa enggan untuk bergaul dan tidak mempercayainya lagi.
4.     Diancam oleh Allah swt, dengan siksa neraka jahanam.

Begitu besar akibat yang ditimbulkan dari perbuatan munafik, baik mengenai diri sendiri maupun orang lain. Oleh karena itu, sudah sepantasnya Allah memberikan hukuman yang berat bagi orang yang munafik. 














DAFTAR PUSTAKA

https://www.google.com/?gws_rd=ssl#q=dendam+dan+nifaq
http://tmmegamaulida.blogspot.com/2013/12/cara-menghindari-perilaku-dendam-dan.html












0 comments:

Post a Comment